Bappebti Proyeksi Aset Kripto Belum Akan Pulih Tahun Ini

Bappebti mendukung peralihan pengaturan kripto ke OJK, sepanjang aset kripto dianggap sebagai komoditas, bukan mata uang.

Jakarta, CNN Indonesia

Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti) mengungkapkan pasar aset kripto tengah mengalami musim dingin atau masa sulit. Bahkan, ia memprediksi masa sulit aset kripto berlangsung sepanjang tahun ini.

“Artinya, 2023 walaupun tidak semakin memburuk tapi untuk rebound ini belum sepenuhnya. Kripto adalah 3 besar (pilihan) orang untuk investasi, tapi popularitasnya menurun. Artinya ada potensi tapi masih berat,” ujar Plt Kepala Bappebti Didid Noordiatmoko di Gedung Bappebti di Jakarta Pusat, Rabu (4/1).

Di Amerika Serikat (AS), sambungnya, minat investor terhadap aset kripto cenderung menurun.

Kendati demikian, ia meyakini aktivitas ekonomi, termasuk investasi digital, masih berpeluang tumbuh. Salah satunya, berkat aset kripto.

“Perdagangan aset kripto bisa menjadi strategi pemerintah untuk mempercepat dan mendorong ekonomi digital hingga di 2030. Salah satu upaya yang dilakukan adalah dengan pengelolaan perdagangan aset itu. Ini menjadi concern Bappebti di 2023 untuk memastikan agar ekonomi digital bisa berjalan menjadi lebih baik lagi,”ucapnya.

Mengutip Google, Didid menyebut ekonomi digital Indonesia diperkirakan tumbuh menjadi US$146 miliar atau Rp2.263 triliun (asumsi kurs Rp15.500) pada 2025. Angka ini merupakan yang terbesar di Asia Tenggara.

Didid mengungkapkan prediksi ini dipengaruhi sejumlah faktor, salah satunya kemunculan berbagai aplikasi investasi ritel.

“Google memproyeksikan potensi ekonomi digital Indonesia pada 2025 tumbuh mencapai US$146 miliar. Itu kata Google, jadi potensi ekonomi digital kita akan kesana,” ungkap Didid.

Selain aplikasi investasi retail, faktor lain yang memengaruhi adalah integrasi platform pembiayaan yang semakin mudah didapatkan.

Ia pun mengungkapkan dari penelitian yang dilakukan Celios, produk investasi yang disukai oleh investor Indonesia adalah reksadana, pasar saham dalam negeri, dan aset kripto. Setelah itu diikuti oleh emas, pasar saham luar negeri, dan produk derivatif lainnya.

[Gambas:Video CNN]

(cfd/sfr)




Sumber: www.cnnindonesia.com