Harta Bos Evergrande China Hui Ka Yan Anjlok Rp603 T

Sebidang tanah di perumahan distrik Yuen Long, Hong Kong, milik China Evergrande disita oleh kreditur, termasuk rumah CEO Hui Ka Yan.

Jakarta, CNN Indonesia

Hui Ka Yan, pendiri perusahaan properti China Evergrande, kehilangan harta 93 persen dalam beberapa tahun terakhir.

Ia sempat menjadi orang terkaya kedua di Asia dengan kekayaan US$42 miliar atau Rp648,7 triliun (kurs Rp15.091 per dolar AS). Namun, Bloomberg Billionaires Index kini mencatat hartanya susut menjadi US$3 miliar atau Rp45,2 triliun.

Artinya, harta Hui Ka Yan menguap sekitar Rp603,5 triliun.

Melansir CNN Business, Jumat (20/1), beberapa tahun terakhir menjadi tahun yang kurang bagus bagi orang super kaya di China, terutama yang kekayaannya bersumber dari pasar properti.

Sementara, Evergrande adalah pengembang properti dengan utang paling banyak di China di mana liabilitasnya mencapai US$300 miliar. Perusahaan tersebut juga telah menjadi pusat masalah real estat China sejak 2021.

Hui Ka Yan atau yang dikenal juga sebagai Xu Jiayin dalam bahasa Mandarin, telah menggunakan kekayaan pribadinya untuk menopang perusahaan dengan menjual rumah dan jet pribadinya.

Namun, hal itu tetap saja tidak bisa menolong Evergrande yang kemudian membayar obligasi dolar AS pada Desember 2021, setelah berjuang selama berbulan-bulan untuk mengumpulkan uang tunai untuk membayar kreditur, pemasok, dan investor.

Tahun lalu, perusahaan juga gagal menyampaikan rencana awal restrukturisasi utangnya yang menyebabkan kekhawatiran lebih lanjut tentang masa depannya.

Evergrande merupakan perusahaan properti besar dengan 200 ribu karyawan dan meraup lebih dari US$110 miliar penjualan pada 2020. Perusahaan juga memiliki lebih dari 1.300 pengembangan properti di lebih dari 280 kota.

Analis telah lama khawatir jatuhnya Evergrande dapat memicu risiko yang lebih luas untuk pasar properti China serta merugikan pemilik rumah dan sistem keuangan yang lebih luas. Pasalnya real estat dan industri terkait menyumbang sebanyak 30 persen dari PDB China.

Evergrande sendiri didirikan Hui Ka Yan pada 1996 silam. Perusahaan kemudian debut di bursa saham Hong Kong pada 2009 dan langsung melesat 34 persen. Saat itu, Evergrande memiliki 800 proyek di lebih dari 280 kota.

Tak hanya properti, perlahan grup Evergrande melebarkan sayap investasinya dari mulai klub sepak bola hingga mobil listrik.

Semua investasi tersebut berhasil membawa Evergrande menjadi pengembang real-estate terbesar di China dan membawanya masuk ke jajaran orang terkaya versi Forbes.

[Gambas:Video CNN]

(fby/sfr)




Sumber: www.cnnindonesia.com