Investor Lulusan SMA Banjiri Pasar Modal, Tembus 65,07 Persen

KSEI mencatat investor lulusan SMA membanjiri pasar modal, menembus 65,07 persen sepanjang 2022.

Jakarta, CNN Indonesia

Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI) mencatat investor lulusan sekolah menengah atas (SMA) membanjiri pasar modal pada 2022. Data menunjukkan kelompok investor ini menembus 65,07 persen atau paling banyak ketimbang tingkat pendidikan di atasnya.

Direktur Utama KSEI Uriep Budhi Prasetyo memaparkan sebaran investor berdasarkan tingkat pendidikan didominasi oleh lulusan SMA. Secara rinci, mereka mencatat aset di C-BEST sebesar Rp207,27 triliun dan Rp39,26 triliun aset dalam bentuk S-INVEST.

“Akhir 2021 ada 58,65 persen investor yang berpendidikan terakhirnya SMA, artinya dia mungkin masih duduk di bangku kuliah. Pada 26 Desember 2022, meningkat menjadi 65,07 persen. Jadi ini dominasi dari c-generation semakin hari semakin meningkat,” jelasnya di Main Hall BEI, Kamis (29/12).

Lebih lanjut, data KSEI menunjukkan investor dengan tingkat pendidikan di atas SMA malah mengalami penurunan. Investor lulusan D3 tercatat turun menjadi 6,61 persen dibanding 7,48 persen pada tahun lalu, lulusan S1 hanya 26,47 persen alias berkurang dari 31,05 persen, dan S2 tersisa 2,45 persen dibanding tahun lalu sebesar 2,82 persen.

Sementara itu, Kepala Eksekutif Pengawas Pasar Modal OJK Inarno Djajadi mengatakan jumlah investor di pasar modal naik sebesar 37,53 persen menembus 10,3 juta single investor identification (SID) di 2022.

“Kami mencatat sejak 2020, pertumbuhan jumlah investor pasar modal setiap tahunnya lebih dari 2,5 juta, sehingga per 28 Desember 2022 menembus 10,3 juta SID,” ungkapnya.

Inarno menjelaskan pertumbuhan jumlah investor masih didominasi oleh mereka yang berusia di bawah 30 tahun. Sebanyak 58,74 persen investor di bawah 30 tahun mencatat total aset Rp80,97 triliun. Urutan kedua ada kelompok investor berusia 31-40 tahun sebanyak 22,47 persen dengan total aset Rp118,09 triliun.

Lalu, 10,85 persen investor berusia 41-50 tahun dengan total aset Rp177,54 triliun, 5,22 persen investor berusia 51-60 tahun mencatat Rp250,10 triliun, dan 2,77 persen investor berusia lebih dari 60 tahun yang mencatatkan nilai aset terbanyak menembus Rp947,36 triliun. Jika ditotal, aset dari 10,3 juta investor tersebut mencapai Rp1.574 triliun.

“Hal ini merupakan pertanda bagus bagi perekonomian Indonesia karena sejak usia dini sudah mulai melek investasi. Selain itu, ke depannya kaum milenial dan gen Z lah yang akan meneruskan perjuangan kita semua untuk membawa Indonesia menjadi pusat perekonomian dunia,” harap Inarno.

[Gambas:Video CNN]

(skt/dzu)




Sumber: www.cnnindonesia.com