Nelayan Keluhkan Lamanya Pencairan Jaminan Kematian dari BPJamsostek

Keluarga nelayan mengeluhkan lamanya proses pencairan santunan atau jaminan kematian dari BPJS Ketenagakerjaan.

Jakarta, CNN Indonesia

Keluarga nelayan mengeluhkan lamanya proses pencairan santunan atau jaminan kematian dari BPJS Ketenagakerjaan. Bahkan, klaim tersebut tak kunjung diproses meski ahli waris sudah menunggu seminggu lebih.

Keluhan tersebut disampaikan oleh Syafii selaku anggota Kesatuan Nelayan Tradisional Indonesia (KNTI) Demak sekaligus agen Penggerak Jaminan Sosial Indonesia (Perisai) BPJS Ketenagakerjaan Demak.

“Kasus ini baru, kawan kami nelayan meninggal di tengah laut. Kami mohon dipercepat untuk klaim jaminan kematian, kecelakaan, dan untuk anak sekolah. Karena yang kami tahu itu prosesnya lama untuk yang meninggal dalam bekerja,” keluhnya dalam Diskusi Publik Nelayan Menghadapi Krisis Iklim, Kamis (12/1).

Syafii menekankan hal tersebut kepada BPJS Ketenagakerjaan. Menurutnya, orang meninggal, khususnya keluarga yang ditinggalkan, sangat butuh dana secepatnya untuk berbagai keperluan. Namun, ketika dicek, belum ada progres pencairan klaim tersebut.

“Satu minggu lebih kok belum diproses. Kok sampai sekarang belum diproses. Ahli waris bertanya-tanya, ‘Kok lama?’ Karena mereka membutuhkan dana untuk lain-lain, apalagi yang punya anak masih sekolah,” sambung Syafii.

Keluhan serupa juga datang dari Anggota KNTI Lamongan Sabiqin. Ia mengatakan ketika nelayan terkena musibah kesulitan melakukan klaim.

Sabiqin menyebutkan ada salah satu nelayan Lamongan yang baru-baru ini meninggal dunia karena terseret ombak. Ia menekankan agar pihak BPJS Ketenagakerjaan bisa mempercepat proses klaim tersebut.

Merespons hal tersebut, Asisten Deputi Kepesertaan Skala Kecil Mikro BPJS Ketenagakerjaan Hery Johari mengatakan pihaknya masih perlu koordinasi dengan kantor cabang di daerah.

“Untuk kasus kecelakaan kerja, setelah berkas lengkap, seperti kronologis kejadian kemudian penyebab kematian akan diverifikasi. Kami memang sedang dalam proses tahap verifikasi dan validasi, tentunya untuk memastikan hak-hak sesuai ketentuan berlaku,” jawab Hery.

Lebih lanjut, Hery mencotohkan soal syarat klaim tambahan bagi anak nelayan yang meninggal dunia dan ingin mencairkan beasiswa. Ia mengatakan perlu verifikasi berupa rapor sang anak untuk membuktikan ahli waris masih sekolah atau kuliah.

Sementara itu, Hary menjelaskan bahwa BPJS Ketenagakerjaan meng-cover santunan kematian hingga Rp42 juta. Penyebab kematian yang dicover adalah sakit, meninggal dunia, meninggal mendadak di rumah, bahkan meninggal karena bunuh diri.

“Meninggal karena bunuh diri pun itu ahli warisnya akan diberikan santunan oleh BPJS Ketenagakerjaan sebesar Rp42 juta. Oleh karena itu, apapun sebabnya kalau menjadi peserta BPJS Ketenagakerjaan, apabila meninggal dunia, ahli warisnya mendapatkan Rp42 juta,” tegasnya.

Rincian santunan kematian tersebut, antara lain Rp20 juta santunan kematian, Rp10 juta untuk biaya pemakaman, dan santunan berkala selama 24 bulan sebesar Rp12 juta yang bisa dibayarkan sekaligus.

[Gambas:Video CNN]

(skt/dzu)

[Gambas:Video CNN]




Sumber: www.cnnindonesia.com